Daanish Alexander Rasyefki

Anggota Baru Gang Pipi Bakpao

Anggota Baru Gang Pipi Bakpao

Mika udah punya adik sekarang, lahir tanggal 12 Maret 2013 kemaren, iya emang saya telat banget nulisinnya, udah mau lewat 2 bulan, maklum lah sibuk hehe…

Anak kedua kami ini Alhamdulillah laki-laki lagi, tadinya ibunya ngarep perempuan biar kalo dandan ada yang nemenin, tapi ternyata laki-laki lagi ya kami tetap sangat-sangat bersyukur, dan ibunya juga bersyukur karena tetap menjadi makhluk yang paling cantik di rumah.

Kita kasih dia nama Daanish Alexander Rasyefki. Panggilannya Danish.

Nama Daanish dari ibunya, diambil dari bahasa Persia yang artinya ilmu pengetahuan, sedangkan Alexander dari bapaknya singkatan dari Anak LElaKi raSyefki n cinDERella hehe…

Dari namanya sudah jelas, kita mendoakan semoga Danish nanti menjadi anak yang cerdas, berilmu pengetahuan, menjadi anak yang berguna dan sholeh serta has a great achievement just like Alexander the Great :) Aminn..

Danish dari sejak lahir udah bisa ngerjain bapaknya, Danish itu sama dokter diperkirakan lahir tanggal 10 Maret 2013, di tanggal itu Danish genap 40 minggu di kandungan. Tapi karena mengingat Abangnya lahir pas usia kandungan 38 minggu jadi kita juga udah siap-siap dari sejak Danish umur 38 minggu di kandungan.

Seperti apa siap-siapnya? Nih, saya berhenti kerja.

Well gak berhenti kerja amat sih, tepatnya saya resign dari kantor lama saya, karena ada tawaran baru yang menurut saya sangat menarik. Nah karena mempertimbangkan kelahirannya Danish saya pindah ke kantor barunya saya tempo 2 Minggu. Jadi selama 2 minggu itu saya menikmati jadi pengangguran, maen sama Mika dari pagi sampe malam, asoy lah pokoknya.

Di minggu ke 39 saya dapat kabar dari kantor baru kalo saya harus berangkat ke Bangkok untuk ikut training disana dari tanggal 12 – 14 Maret 2013. Saya bilang okelah, toh saya dan istri mikirnya tanggal segitu sih Danish udah lahir.

Tapi ternyata kami salah. Di minggu ke 40 ternyata Danish belum lahir juga, waktu jadwal kita ketemu dokter kandungan, Si dokter bilang, “ya sudah mungkin emang belum mau keluar sekarang, kita tunggu aja sampe 41 minggu, kalau belum keluar juga nanti baru kita Induksi”.

Nah bingung lah saya, bagaimana ini? Ditunggu2 sampe libur 2 minggu belum lahir juga, ampe saya udah mulai masuk kerja di kantor baru masih belum lahir juga, dan tanggal 11 Maret itu saatnya saya harus berangkat ke Bangkok, doh!

Ya sudah akhirnya dengan rasa was-was saya berangkat ke Bangkok, di rumah istri saya ditemenin sama ibu dan mertua saya, buat jaga-jaga kalau ada apa-apa.

Saya udah berdoa kenceng dan ngobrol sama Danish waktu dia masih di perut “nak, tungguin baba pulang ya baru keluarnya.” Dan berangkatlah saya tanggal 11 maret itu ke Bangkok. Untungnya sebelum berangkat istri saya sempet ngingetin “ya kita ada mau, tapi kan yang nentuin yang di atas, nih handphone ku, sayangku rekam adzan gih”.

Ya sudah akhirnya buat jaga-jaga saya rekam Adzan dan Iqomat di handphone istri saya, setelah itu saya berangkat ke Bangkok.

Sampai di Bangkok sudah malam, Besok paginya saya telpon orang rumah, Istri saya bilang dia ngerasa kayak kontraksi, saya pikir kontraksi kayak biasanya, coz istri saya udah mulai ngerasa kontraksi gak beraturan (kontraksi palsu/Braxton Hicks) dari sejak Danish dikandungan usia 35 Minggu.

Pas jam 11 siang lewat Whatsapp istri saya bilang kalo kontraksinya mulai teratur, Nah mulai panic lah saya, training pun jadi gak tenang, apalagi waktu udah jam 1 istri saya bilang kalo kontraksinya udah tiap lima menit sekali, yang artinya sudah harus dibawa ke rumah sakit dan artinya juga bahwa anak saya bakalan bener-bener lahir.

Saya langsung telpon atasan saya minta izin pulang dan pamitan sama peserta dan mentor training, saya langsung cari tiket pesawat pulang ke Indonesia hari itu juga.

Jam 2 sore saya sudah jalan ke bandara, sementara istri saya juga sudah mulai masuk ruangan observasi.

Waktu jalan terus, akhirnya jam 18.00 persis saat maghrib tanggal 12 Maret 2013 anak saya yang kedua lahir secara normal dengan selamat. Berat lahirnya 3,7 Kg dengan panjang 50 Cm, Alhamdulillah sehat tanpa kurang suatu apapun jua.

Dan saat itu saya masih di Suvarnabhumi Airport Bangkok.

posted by rasyefki in Life and have No Comments

Happy Birthday Mikail

Mika Birthday

Sejak punya anak, namanya waktu serasa berlari. Kayaknya dia baru kemaren lahir, sekarang tau-tau udah 2 tahun aja. Selamat ulang tahun undul, semoga panjang umur, sehat selalu, jadi anak yang baik, soleh, pinter dan semua yang bagus2 ya nak.

Cukup takjub degan kemampuan Mika after this 2 years, sekarang dia udah lancar manggil kedua orang tuanya, “Baba” and “Momi” adalah kata pertama yang selalu dia ucapkan setiap pagi bangun tidur. Sudah bisa ngomong walaupun belum bisa merangkai kalimat, selalu me reply dengan “otee” (Oke) dan “yess” untuk setiap ajakan. Sudah bisa berhitung dalam dua bahasa.  (lucunya dia selalu menyebut empat dengan “opat”), dan kalau bahasa inggris dia bilang nya, “wan”, “tu”, “ti”, “fos”, “eit”, “ten”.

Sudah tau semua nama anggota tubuh dalam dua bahasa, termasuk “titit” hahaha…

Penggila Angry Bird sejati, kemanapun kita pergi kalau ada angry bird pasti diambil or paling gak ditunjuk or di deketin. yang peling sering terkjadi adalah dia menarik-narik baju anak lain yang bermotif angry bird.

Bagi mika, semua lauk itu namanya “tempe” atau dia bilangnya “epe”, mau itu tahu, nuggets, telor dadar, perkedel, semuanya bagi dia adalah “epe” hehe…

Gak bisa diam, and I meant it, lari kesana kemari, lompat sana sini, naik turun tangga, dia hanya diam ketika tidur! walhasil ibu bapaknya ikutan capek ngejer kesana kemari.

Well masih banyak lagi hal yang bisa diceritain tentang si undul, Alhamdulillah untuk nikmat Allah yang satu itu. once again sekali lagi, Selamat Ulang Tahun Mikail!

posted by rasyefki in Life and have No Comments

Start

2013

The Hardest thing to getting started is getting started – Guy Kawasaki-

Kalimat diatas bener banget, boleh punya niat yang hebat, punya tekad yang kuat, dukungan moral dan materi yang mantap, tapi tetep aja yg paling susah dari segalanya itu adalah memulai.

Itulah sebabnya 2013 ini saya gak kepengen yang muluk-muluk, saya cuma pengen di 2013 ini “get started” untuk beberapa hal yang sudah saya pikirkan dan niatkan dari lama. Saya cuma ingin di 2013 ini penuh dengan langkah-langkah pertama. karena terus terang udah hampir setahun ini yang tidak saya lakukan adalah ya langkah pertama itu.

Ada beberapa proyek pribadi yang selama ini cuma ada dalam angan-angan untuk mewujudkannya, padahal tidak memerlukan modal besar, tidak memerlukan effort yang luar biasa -at least effort itu adalah hal-hal yang biasa saya lakukan- tapi karena tidak dimulai-mulai ya sampe sekarang idea is just an idea.

ada sih beberapa perubahan di 2012 kemarin yang mungkin signifikan bagi hidup saya, diantaranya saya pindah kerja, di sebuah bidang yang lumayan jauh dari industri sebelumnya. tapi selain dari itu sepertinya tidak ada lagi yang signifikan yang saya lakukan di 2012 kemarin, semuanya ya berjalan seperti apa adanya saja.

2013 ini akan ada banyak tantangan, tantangan pembuktian diri di pekerjan yang baru, anak kedua saya yang Insya Allah akan segera lahir, anak pertama saya yang sudah akan masuk usia pra sekolah, dan masih banyak lagi pastinya selama 362 hari kedepan.

Ada beberapa project dalam kepala saya yang ingin saya mulai di 2013 ini, setidaknya ada dua yang udah agak mateng, saya gak mau menargetkan apa-apa untuk kedua project ini, yang penting seperti yang saya bilang diatas, mulai aja dulu!

Selain “getting started” yang saya sebutin diatas, kalau masih ada yang bertanya apa impian saya di 2013 nanti, untuk saat ini satu dulu aja, yaitu ini; 2013 akan menjadi tahun terakhir saya mengontrak rumah di Indonesia… Amin!

posted by rasyefki in Uncategorized and have No Comments

So Long Kyai Garudo Yekso

Tahun ini saya dan istri memutuskan untuk ganti kendaraan, mungkin hal yang biasa buat orang lain, tapi agak berbeda di saya. Saya untuk urusan kepunyaan yang banyak kenangan emang agak sentimentil. Saya itu orangnya suka nyimpen sesuatu yang menurut saya ada kenangannya, misalnya sampai sekarang saya masih nyimpen tiket pesawat yang pertama saya naiki, saya juga mengkoleksi tiket maskapai penerbangan yang pernah saya naiki, bahkan saya masih simpen tiket pesawat Adam Air yang legendaris itu.

mobil itu adalah mobil pertama saya, banyak banget fase kehidupan yang sudah saya lalui bareng mobil itu, itu adalah mobil yang  saya pake waktu awal-awal pdkt dan pacaran dengan istri saya, mobil itu juga yang mengantarkan saya menuju ke rumahnya untuk melakukan prosesi lamaran dan akad nikah. Mobil itu juga yang saya pakai waktu saya pindahan dari Bandung ke Jokja (saya bawa mobil itu dengan segala pakaian dan perlengkapan saya didalamnya, saya setir sendiri ke jokja, dan setibanya di jokja saya langsung cari kos-kos an pake mobil itu juga hehe…)

Mobil itu juga yang saya gunakan waktu mudik pertama kali bareng istri saya ke Lampung. Lalu kenangan lainnya adalah mobil itu yang kita pake dalam 3 malam berturut-turut mengantar istri saya ke rumah sakit untuk melahirkan, dan yang kita pakai untuk membawa anak pertama saya pulang ke rumah. Masih banyak kenangan lainnya.

Sepintas memang kendaraan yang sudah menemani saya selama 3 tahun itu tidak ada kekurangannya, tapi sudah 6 bulan terakhir saya merasa ada yang tidak beres dengan mobil itu, jadi kalau kita lagi terjebak macet sekitar 15 menit saja maka bisa dipastikan itu mobil mesinnya mendadak mati dan tidak mau diapa-apakan lagi, kita harus tunggu sekitar 15 menit baru dia bisa jalan normal kembali, itupun dengan catatan kita gak kena macet lagi, sementara seperti kalian tahu sendiri, dibelahan Jakarta mana sih yang gak macet?

Saya udah bolak-balik ke bengkel untuk mencari penyebabnya, tapi tetep aja gak ketemu, sampai akhirnya waktu itu istri saya bawa itu mobil ke pasar dan dengan suksesnya mogok lagi di tengah jalan, padahal waktu itu dia bawa Mikail anak kami, walhasil si bocah pun manyun di mobil mogok itu.

"wondering"

Akhirnya kita putuskan lah untuk mengganti mobil itu, gak harus bagus-bagus atau mewah-mewah amat, yang penting harganya (baca: cicilannya) terjangkau dan yang paling penting gak suka mogok. Sebenernya saya agak berat melepas mobil itu, seperti yang sudah saya bilang diawal, saya agak-agak sentimental dengan sesuatu yang berbau pertama. Tapi apa mau dikata, kerusakannya juga sudah gak bisa di kompromikan lagi ya sudah, mau gak mau kita harus mengucapkan selamat tinggal ke si Kyai Garudo Yekso (itu nama yang saya berikan untuk mobil itu).

<p>So di saat paling terakhir mobil itu mengabdi ke kita, kita sempatkan dulu untuk foto bersama, sebagai kenang-kenangan dan rasa terimakasih hehe... ini dibawah fotonya, dan perhatikan mobil berwarna silver yang ada di sebelah kanannya, nah itulah mobil pengganti si Garudo Yekso.

 

posted by rasyefki in Life and have Comment (1)

3 Biji Setahun??!?!

Sudah Desember lagi, bentar lagi saatnya membayar sewa hosting website ini. Kadang-kadang saya ngerasa kayak orang yang sombong dan sok-sok an, punya alamat website pribadi tapi isinya jarang-jarang. Coba liat lagi, tahun ini saya cuma bikin 3 tulisan! Rasanya ini adalah tahun paling tidak produktif dalam tulis menulis.

Saya jadi malu, kalo alasan saya gak sempet nulis karena sibuk, kayaknya gak juga, Dahlan Iskan aja yang Dirut PLN n trus jadi Menteri masih sempet nulis seminggu sekali, lha saya yang bukan dirut, dan bukan menteri nulisnya 6 bulan sekali! WTH!

Setelah saya pikir-pikir lagi, kalo untuk waktu sepertinya waktu saya cukup untuk nulis, setiap hari biasanya jam 9 malam keatas anak saya udah tidur dan itu bisa saya manfaatkan untuk nulis. Ide tulisannya ada banyak banget sebenernya yang bisa saya tulis, tapi gak ada satupun yang jadi.

Setelah saya pikir-pikir, akhirnya saya sampai pada satu kesimpulan kenapa saya lama gak nulis, alasannya cuma satu, yaitu ini: saya malas.

Semoga abis ini saya bisa ngalahin rasa malas itu. Bukannya apa-apa, nulis itu kayak pedang, makin sering digunakan makin tajam, makin jarang digunakan makin tumpul dan karatan. Buktinya ya saya ini, saya ngerasa tulisan ini jelek sekali, saya ngerasa kehilangan “touch” dalam menulis. Bukti lainnya adalah istri saya, kalian bisa baca blognya disini. Coba perhatikan, tulisan istri saya dulu diawal-awal dia mulai ngeblog seperti orang yang sedang menulis diary, kadang alurnya lompat-lompat dan pemakaian kata-katanya terlalu formal kayak skripsi. Tapi makin kesini, saya perhatikan tulisannya sungguh makin bagus, lebih bagus dari tulisan saya.

Saya harus mulai menulis lagi, tentang apa saja, dan yang paling penting setahun gak cuma 3 biji!

 

posted by rasyefki in Life and have Comments (2)

Gili Trawangan

Saya belum pernah pergi ke Lombok sepanjang hidup saya. Dulu waktu jaman masih mahasiswa dan senang bacpackeran tempat paling jauh yg pernah saya kunjungi adalah Bali.

Waktu di Bali itu saya sebenernya udah pengen ke Lombok, tapi apa daya karena persediaan (baca:duit) yang sudah sangat menipis sehingga saya harus memilih apakah mau ke Lombok tapi gak bisa pulang ke Jokja, atau saya pulang tapi gak ke Lombok, akhirnya pilihan kedualah yg saya ambil, saya pikir waktu itu toh nanti kapan2 saya bakalan bisa ke Lombok. dan ternyata “kapan-kapan” itu harus menunggu sampai 12 Tahun!

Dua bulan yang lalu akhirnya saya ke Lombok juga, gratis karena acara kantor (kesabaran 12 tahun itu membuahkan hasil haha..). Tapi ternyata harapan saya agak meleset sedikit dari kenyataan, karena ternyata ke Lomboknya cuma numpang lewat doang, karena acaranya sendiri bukan di Lombok, tapi harus nyebrang lagi ke sebuah pulau kecil yang bernama, Gili Trawangan.

Oke buat yg belum pernah ke Lombok saya coba terangin dikit ya. Kalo yg udah pernah or udah tau ya alinea ini di skip aja. Dulunya saya pikir yang namanya Nusa Tenggara Barat itu hanya satu pulau saja yaitu pulau Lombok, dan saya salah, NTB terdiri dari dua pulau besar yaitu pulau Lombok dan pulau Sumbawa (dulu saya kira Sumbawa itu ya Lombok hehe…) nah pulau lombok inipun ternyata punya tiga pulau satelit yg jadi tujuan wisata yaitu pulau Gili Air, Gili Meno dan Gili Trawangan.

Dari ketiga pulau itu yg paling banyak turis datangi ya Gili Trawangan. Jaraknya dari lombok kalau pakai speed boat cuma sekitar 10 menit. Pulaunya bagus dengan pantai yg berpasir putih.

Soal pasir ini ada yg agak unik, saya juga gak tau kenapa jadi kalau kalian ke pulau lombok dan jalan ke pantainya maka kalian bakal nemuin pasirnya warnanya hitam legam dengan tekstur halus, sebaliknya di tiga pulau satelit yg udah saya sebut tadi semua pasirnya warna putih dengan tekstur agak kasar walaupun tidak sekasar pasir pantai sanur ya.

Rombongan saya nginep di sebuah villa yang menururt saya bagussssssss bangetttttssss yang bernama Villa Ombak. Buat kalian yang baru menikah dan pengen berbulan madu villa ombak ini cocok banget buat dijadiin tempat membuat anak haha…

mungkin kalau kata- kata gak cukup buat ngegambarinnya kalian bisa liat foto2 dibawah ini.

Tapi di dunia ini emang gak ada yang sempurna, pasti ada kekurangannya. Kalau kalian nanya apa kekurangan dari villa ombak ini adalah:

  1. airnya asin!

Ini yg bikin agak ngedrop, jadi kalau kalian berenang di kolam renangnya or bahkan mandi di kamar dengan shower atau wastafel maka kalian bisa rasain kalo itu sebenernya adalah air laut karena asin banget! sebenernya kalo utk mandi mungkin gak ngeganggu ya tapi kalo buat sikat gigi? rasanya aneh bin ajaib coy!

Untuk air tawar sebenernya pihak villa ombak nyediain air tawar tapi cuma segentong kecil doang dan gak cukup kalo dipake untuk keperluan sehari2 kita. dan you know what air tawar itu adalah air yang dibawa langsung dari pulau Lombok, kebayang repotnya pihak hotel ini tiap hari kudu bulak balik ke Lombok cuma buat ngambil air doang

  1. Kamar Mandi dan closetnya open air!

Ini juga bikin agak gak nyaman, kalo ada yg iseng manjat dinding, or manjat tower, ketauan deh! hehe.

Tapi terlepas dari dua kekurangan diatas saya pikir Villa ini awesome! tapi jangan tanya ratenya berapa ya saya sendiri gak tau persis tapi denger2 sih diatas sejuta perak permalemnya, itu untuk yang kamar biasa, untuk yg villa private pastinya lebih mahal lagi

Oke enough soal Villa Ombak sekarang kita cerita soal pulau Gili Trawangan itu sendiri.

Pulau ini cukup rame, dengan 90 persen nya isinya turis bule, kecuali petugas dan penduduk lokal saya jamin kalian akan kesulitan menemukan wajah2 melayu disini. Tapi walaupun rame di Gili Trawangan ini gak secrowded di Bali. Kalo Bali banyak tempat hiburan yang bertebaran disini juga ada tapi dengan skala dan kelas yang lebih kecil. Intinya sih kalo mau nyari tenang Gili Trawangan emang tempatnya tapi kalo mau nyari hiburan ya monggo ke Bali saja.

Pulaunya gak gede2 amat, kemaren saya sempat menyewa sepeda dan mencoba mengelilingi pulau yang tuntas dalam waktu sejam.

Selain bersepeda masih banyak kegiatan yg bisa kalian lakuin kalo kalian bosan bikin anak hehe… disini ada water activities kayak Snorkeling, Diving, Banana Boat, Cano, Mancing atau Berlayar. tapi sekali lagi jangan berekspektasi terlalu tinggi ya kalau dibandingin ama Bali atau Phuket memang masih jauh tapi untuk pemula udah lumayan banget. sekali lagi saya ingetin kalo pulau ini memang buat tempat santai jadi menu utamanya ya santai santai itu hehe…

Saya kemaren sempet nyobain snorkeling, airnya lumayan jernih hanya saja karangnya udah banyak yang rusak atau bleaching istilahnya, lebih jernih di Phuket sih dan ikannya di Phuket juga lebih banyak. Tapi… nah ini ada tapinya, kalau untuk jenis ikannya di Gili Trawangan ini jauh lebih bervariasi ketimbang di Phuket.

Kalo di Phuket kalian cuma nemuin ikan belang hitam kuning yg saya gak tau namanya nah di trawangan ini ada macem2 ada ikan ekor kuning ada ikan warna ungu yang bagus banget bahkan saya sempet ketemu sama ikan kakap, udah mau saya goreng aja tuh ikan.

Overall menurut saya gili trawangan cocok banget buat yg pengen escape dari kejenuhan kerjaan or sekedar pengen menyepi. tapi kalo kalian sukanya keramaian dan hiburan atau belanja- belanja saya lebih anjurkan kalian ke bali.

 

posted by rasyefki in jalan-jalan and have No Comments

First Time Father Eps.1 Memilih Dokter Kandungan

Semenjak punya anak, saya jadi punya banyak pengalaman baru, pengetahuan baru dan hal-hal yang baru lainnya. Saya jadi kepikiran untuk menulis dan berbagi karena hampir setiap hari saya banyak ditanya tentang segala hal mulai dari kehamilan (walaupun saya gak hamil), kelahiran anak, hal-hal yang biasa dan gak biasa pada anak dan segudang pertanyaan lainnya dari new father or the upcoming father.

Jujur dulu awalnya menjadi Suami siaga dan menjadi ayah baru memang membingungkan, mau tanya sana sini takut gak valid, istri morning sickness saya bingung, istri hormonnya lagi tinggi saya bingung, istri ngidam bingung, sampe kapan istri harus dibawa ke rumah sakit aja saya gak tau.

untuk itulah akhirnya saya kepikiran untuk nulis semua yang saya tau dan saya alami di blog, buat berbagi dengan semua First time father/mother, biar makin banyak orang yang gak bingung atau salah informasi. semua tulisan-tulisan tentang ini akan saya kategorikan dalam First Time Father, dan pastinya akan banyak seri/episode dari kategori ini.

Baiklah gak usah pake basa-basi langsung aja kita mulai share mengenai first time being Father ini, mulainya darimana ya, hmmm… dari kehamilan dulu kali yak biar agak runtut, ntar kalo kebelakang-belakangnya agak kaco balo ya mohon dimaklumi hehe..

Pertama banget adalah memilih dokter yang pas. Nah ini sangat penting, kenapa? Karena nanti si dokter inilah yang akan memandu dan menjadi tempat kita share dan diskusi dari mulai si janin belum keliatan  sampe dengan dia brojol nanti.

Pemilihan dokter tiap orang beda-beda, jangankan tiap orang, antara saya dan istri saya aja beda seleranya. Tapi yang paling penting adalah dokternya harus enak diajak ngobrol dan bersedia diganggu oleh pertanyaan-pertanyaan kita, saya terus terang termasuk orang yang agak cerewet kalo ke dokter, nah dengan cara ini pulalah kita milih dokter. Yang penting diingat adalah, ini adalah anak pertama kita so kita posisikan diri kita sebagai orang yang gak tau apa-apa, inget gak ada yang namanya pertanyaan bodoh, yang ada adalah jawaban bodoh! Jadi Tanya aja sepuas-puasnya kalo udah ke dokter, jangan takut dan jangan malu.

Sejak istri saya pertama hamil sampai dengan anak saya lahir kemarin saya hitung ada sekitar Sembilan dokter yang udah kita coba, bayangin Sembilan! Haha…

Bagi saya gampang aja cara nentuin dokter itu bagus apa gak, kalo kita ngajuin sekitar 5 pertanyaan dan si dokter jawabnya udah mulai ogah-ogahan maka itu dokter udah pasti kita drop.

Truss.. si dokter juga bukan yang dokter otoriter dan harus segala kemauannya dituruti, dia harus membuka ruang untuk kita debat dan kita share pengalaman orang ke dia, kalo dia ngerasa paling bener sendiri, we should drop. Biasanya ini terjadi kalo kita ketemu dokter yang usaianya udah lumayan uzur, apalagi kalo gelarnya udah professor. Bukannya saya menyamaratakan, tapi I better suggest you tou younger dokter. Kenapa? Karena yang namanya ilmu medis itu bukan ilmu yang stuck, ilmunya terus-terusan berkembang dan semakin maju. Bukan hanya kita yang perlu mengupgrade dengan banyak baca, si dokter juga kudu perlu banyak belajar dan ikut pelatihan lagi. Nah kalo yang udah Professor biasanya tuh dah agak ogah-ogahan mengupgrade ilmunya, dan apa yang terjadi kalo kita konsultasi? Debat kusir!

Untuk pemilihan dokter laki atau perempuan, well menurut saya tergantung si Istri nyamannya aja ama siapa, kalo saya sih lebih seneng dengan dokter perempuan yang juga sudah memiliki anak, kenapa? Karena selain pengetahuan medis mereka juga udah pernah mengalami langsung yang namanya kehamilan dan melahirkan, sehingga mereka bisa lebih empati dengan apa yang istri kita alamin.

Saya gak bilang dokter laki-laki itu jelek ya, karena biasanya dilain pihak  dokter laki-laki lebih “ngemong” dan lebih sabar, tapi minusnya ya tadi itu, sehebat-hebatnya mereka, mereka belum pernah ngerasain kayak apa yang namanya hamil dengan segala suka dan deritanya. Boro-boro hamil, morning sick aja mereka pasti gak tau kayak apa.

Sekedar share info, waktu kita di jokja kita udah ke banyak dokter dan akhirnya kita sepakat untuk memilih dokter Hydrawati Hasibuan, ini dokter buka prakteknya di JIH (Jogjakarta International Hospital), kita berdua respek sama dokter ini, wawasannya luas, mau kita berondong ama seratus pertanyaan tone suaranya tetap gak berubah dan orangnya juga gak malu-malu untuk share pengalaman dia semasa hamil. Oh iya, satu hal lagi, dokter ini pasiennya belum banyak, so kalo kita mau control atau konsultasi gak bakal kelamaan ngantri n nunggu.

Waktu kita pindah ke Jakarta kita mau gak mau ya harus pindah dokter juga, dan akhirnya dari sekian banyak pilihan kita jatuh ke Dokter Ridwan di Kemang Medical Care. Ini dokter juga asik, kalem, wawasannya luas dan sangat menganjurkan untuk melahirkan normal tanpa bantuan (epidural or induksi). Tapi pasiennya banyak banget jadi ya kita kudu tabah nunggu n ngantri, but its worthed lah.

Pada akhirnya kita bersyukur ditangani dan pernah konsultasi ke banyak dokter, karena hal ini membuat pengetahuan dan wawasan kita bertambah. Kita juga bersyukur pernah ditangani oleh dokter laki dan perempuan, sehingga dua-dua nya dapet, ya pengalaman, ya pengetahuan, ya diskusi, ya debatnya.

Well gimana dengan kalian? Ada yang ingin share atau berbagi dokter andalannya disini? Monggo saja :)

posted by rasyefki in First Time Father and have Comment (1)